MESUJI NASIONAL

Sunday, 6 December 2020 - 03:27 WIB

5 months yang lalu

POSPERA: Apresiasi KPK Tangkap Juliadi Batubara Korupsi Bansos 14.5 Miliar

Pospera Mesuji: Apresiasi Komisi pemberantasan Korupsi beberapa Hari yang lalu dilansir salah di media online bahwa Ucapan ketua KPK, pekan depan akan  Tangkap Penjabat Yang diduga korupsi Ucapan ketua KPK ternyata Terbukti, setelah menteri kelautan dan perikanan sekarang Menteri sosial Terlibat Korupsi Bansos Covid-19, luar biasa Kinerja KPK patut di acungi jempol dua ungkap Eko ketua Pospera mesuji.

Sambung Salut ini ditumpas dari atas makan di bawah akan bersih., Buat KPK dan Presiden Joko Widodo Tanpa Pandang Bulu Sikat Korupsi di Negeri Ini kami sangat mengapresiasi.

Satu Kata …Hukum Mati Koruptor Dana Pandemi

KPK telah menetapkan status hukum para pihak yang terjaring OTT pejabat Kementerian Sosial (Kemensos).

Berdasarkan hasil gelar perkara, KPK menerapkan Menteri Sosial ( MENSOS), Juliari Peter Batubara, bersama 4 orang lainnya tersangka, Juliari diduga menerima suap terkait Bansos COVID-19.

KPK menerapkan 5 orang tersangka, sebagai penerima suap JPB( Juliari Peter Batubara ),”
Tegas Ketua KPK, Firli Bahuri dalam Konferensi Pers di Gedung Merah Putih ibu Jakarta 05122020, dini hari.

Sementara 4 orang tersangka lainya yakni, 2 Pejabat Pembuat Komitmen ( PPK) Bansos COVID-19 Kemensos, Matheus Joko Santoso, dan Adi Wahyono, lau 2 Supplier Rekaman Bansos COVID-19, Ardian 1M, dan Harry Sidabuke.

Dengan penetapan tersangka ini, Juliari Peter Batubara diminta secepatnya untuk menyerahkan diri ke KPK, sebab Juliari tak ikut terjaring OTT Kenyang digelar sejak Jum’at 04122020 malam kemarin.

Sebagai penerima suap, Juliari dijerat Pasal 12 huruf a atau Pasal 12 huruf b atau Pasal 11 UU Jo Pasal 55 Ayat 1 ke 1 KUHP huruf a atau Pasal 12 huruf b atau Pasal 11 dan Pasal 12 huruf (i) UU Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Jo Pasal 55 Ayat 1 ke 1 KUHP.

Sedangkan sebagai pemberi suap, Ardian dan Harry dijerat Pasal 5 Ayat (1) huruf a atau Pasal 5 Ayat (1) huruf b atau Pasal 13 UU Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Adapun sebelum nya Ketua KPK, Firli Bahuri menyatakan OTT itu terkait dugaan penerimaan suap para Vendor bantuan Sosial COVID-19.

Dugaan Korupsi ( PPK) telah menerima hadiah dari para Vendor PBJ ( pengadaan barang dan jasa ) Bansos di Kementerian Sosial RI dalam Penanganan Pandemi COVID-19,”tegas Firli dini hari ini.

KPK menetapkan Menteri Sosial Juliari Peter Batubara (JPB) sebagai tersangka korupsi program bantuan sosial penanganan virus corona (Covid-19). Selain itu, lembaga antirasuah juga menetapkan empat orang lainnya sebagai tersangka.

“KPK menetapkan 5 (lima) orang tersangka, sebagai penerima JPB (Juliari P. Batubara), MJS, AW. Sebagai pemberi AIM, HS,” ujar Firli, Minggu (6/12) dini hari.

Empat tersangka lainnya dalam kasus ini antara lain, pejabat pembuat komitmen di Kementerian Sosial (Kemensos) Matheus Joko Santoso dan Adi Wahyono, serta Ardian I M dan Harry Sidabuke selaku pihak swasta.

Kasus dugaan korupsi ini terbongkar lewat operasi tangkap tangan (OTT) terhadap enam orang. Mereka yang diamankan antara lain Matheus, Direktur PT Tiga Pilar Agro Utama Wan Guntar, Ardian, Harry, dan Sanjaya pihak swasta, serta Sekretaris di Kemenso Shelvy N.

Dalam operasi senyap tersebut, tim penindakan KPK turut mengamankan uang sekitar Rp14,5 miliar yang terdiri dari pecahan rupiah, dolar Amerika Serikat, dan dolar Singapura.

Uang disimpan di dalam 7 koper, 3 tas ransel dan amplop kecil yang disiapkan Ardian dan Harry.(Tim-tim)

Artikel ini telah dibaca 108 kali

Baca Lainnya